Sosok SAN Terlapor Kasus Pinjaman Online Di Bogor: Begini Penuturan Ketua RT

Bogor – Ketua RT merilis nomor SAN yang diduga sebagai pelaku penipuan atau pinjam meminjam online (PINZOL). Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Tercatat 333 korban, 116 di antaranya adalah mahasiswa IPB.

Polres Bogor Kota juga sedang melakukan penyelidikan dan akan segera menghubungi SAN, dimana kondisi terkini terus dilaporkan.

Nomor SAN terungkap oleh salah satu korban.

SAN dikenal dengan rasio fragmentasinya untuk menyediakan layanan ATM.

Efek dari SAN ini.

Terungkap juga bahwa Sansoo bertempat tinggal di sebuah kontrakan di Kecamatan Tegak Gundil, Kecamatan Bogor Utara, Kota Bogor.

Di gang sempit antar rumah warga, SAN pernah melakukan kontrak di kawasan tersebut.

Namun, SAN saat ini tidak terikat kontrak dan telah memutuskan untuk pindah ke kawasan Ciomas Bogor.

Ketua RT Wilayah Kamaluddin mengaku mengenal SAN sebagai pribadi yang santun.

“Dia orang yang sopan. Dia tidak pernah bercanda. Tetangga sopan, dan dia menjaga kondisi dengan baik. Nah, terakhir kali saya menyewanya, itu di depan rumah saya, tapi sekarang menjadi kios. Sudah lama .” Saya bahkan tidak RT ketika saya masih di sekolah dasar. Saya seorang yatim piatu dan saya memiliki keluarga dengan 4 orang, ibu saya, kakak laki-laki dan adik perempuan saya. Saya lupa dia tahun berapa, dia masih SD atau SMP, kata Menlu Kamal saat berkunjung ke rumahnya pada Rabu malam (16/11/2022) bahwa dia toh tidak lahir di sini.

Kamal melanjutkan, umur SAN ini sudah normal.

Namun, ia mengaku sejak menjalani pekerjaannya, SAN sering bermasalah, sering terlihat bertengkar dengan keluarganya.

“Saat itu, saya masih sekolah, dan hidup saya tidak terlalu berpetualang. Namun baru-baru ini, setelah bekerja, saya mengalami banyak masalah. Saya sering bertengkar dengan ibu saya dan banyak dengan kakak laki-laki saya, jadi ribut banget, jadi kalau mau di panggil gitu, nyebelin banget. .

“Ketika saya membuat keributan dengan ibu atau saudara perempuan saya, saya sering berteriak seperti kesurupan. Itu kepribadian saya. Saya kadang-kadang datang juga. Saya akan diam lagi, tetapi keesokan harinya saya merasa lebih baik dan saya sudah menunggang.” Sekali lagi, aku.” Oleh karena itu, sangat aneh.

Kamal membenarkan bahwa selama ini permasalahan SAN hanya sebatas itu.

“Ini masalahnya selama ini. Kalau punya masalah dengan tetangga atau warga lain di sini, jangan pernah lakukan itu,” imbuhnya.

Namun, setelah itu, kasus mulai bermunculan, hampir sama seperti saat ini.

Dikenal sopan, San menerima kunjungan dari perusahaan tempat dia bekerja.

Kamal mengatakan kecelakaan itu terjadi pada 2018.

“Dia ada di pemasaran. Saya tidak tahu apa yang Anda bicarakan. Dia berbicara di ponselnya. Dia menjual kartu perdana seperti ini di daerah Bekasi. Jadi dia dilaporkan ke tempat kerjanya. Pekerja kantor datang dan tanya saya soal uang. Katanya penggelapan. Saya bawa surat panggilan polisi. Kalau tidak salah, Polres Bekasi yang memanggilnya.

Setelah mengunjungi perusahaan, masalahnya sudah teratasi.

Kamal juga bingung dengan kemungkinan untuk memecahkan masalah tersebut.

Dia menduga kasus itu diselesaikan dengan bantuan banyak anggota keluarga dari orang-orang yang dikenal.

“Tapi masalahnya selesai. Saya tidak tahu bagaimana akhirnya. Mungkin dengan bantuan keluarga besar saya. Saya tidak tahu bagaimana cara memperbaikinya. Tapi sudah selesai. Bagus setelah itu. Masih di sini (dipinjam) juga .”

Situasi inilah yang dialami ratusan mahasiswa IPB yang terlibat pinjaman online yang terjerat bisnis menggiurkan tersebut. (Universitas IPB)
Masalah lain malah muncul kembali bukannya terselesaikan.

Namun kali ini, Kamal El-Din memilih untuk tidak ikut campur.

Sebab, menurutnya, mereka (keluarga SAN) bisa melakukannya sendiri.

“Ada banyak keluhan, dan banyak orang yang datang, tetapi saya tidak menjawab karena sepertinya tidak ada hubungannya dengan saya, jadi saya pikir itu hanya angin lalu. Itu adalah perusahaan.”

Namun, pada tahun 2022, kasus baru muncul kembali.

SAN, sebut Butet, kembali mengungkit kasus serupa.

Pada saat itu, dia menjual atau menggadaikan sertifikat rumah sewa yang ditipu untuk diperolehnya sebagai syarat untuk membeli mobil.

“Baru-baru ini saya juga terkejut. Saya pikir beraninya anak kecil menipu AJB tentang rumah sewa yang dia tinggali? Saya tahu siapa yang menyewa. Tidak mungkin dia mendapatkan AJB dengan benar. Sekarang saya masih istri saya, siapa sedang berlatih, disebut guru.

“Peristiwa itu terjadi Oktober. Saya pindah ke Chiomas Maret. Akhirnya pemilik kontrakan punya Sani sebagai jaminan rumah kontrakan. Dia mengaku itu rumahnya. AJB curiga,” imbuhnya.

Sejak kejadian itu dan kepindahannya ke Ciomas, banyak mahasiswa yang mengaku dari IPB University mencari keberadaan SAN.

Sekitar Agustus 2022, banyak mahasiswa yang datang dan pergi mencari tahu keberadaan SAN ini.

Kemudian beberapa mahasiswa IPB datang dan menanyakan apakah kami punya rumah atau tidak. Mereka juga menanyakan bagaimana kabarnya setiap hari. Saya baru saja menjawab Dia sopan dan tidak pernah membuat masalah bagi orang-orang di sini, hanya melakukan kekerasan terhadap keluarga. ” dia menambahkan.

Di sana, Kemal kembali mengetahui bahwa SAN terlibat dalam kasus lain.

Seorang mahasiswa IPB bercerita kepada Kamal bahwa dirinya tertipu dengan ajakan yang bermula dari sebuah kerjasama.

Dia menambahkan, “”‘Mari bekerja sama’, sehingga acara itu diadakan, dan sponsor mengumpulkan segala macam dana, dan pada akhirnya, dia ditipu. Dia bilang dia tidak punya uang'”.

Baru-baru ini, sekitar dua minggu lalu, seorang pria kembali mencari keberadaan SAN.

Sang ayah mengaku anaknya telah ditipu oleh San.

“Wah, dua minggu lalu ada bapak-bapak yang nanya ke saya juga. Katanya anaknya selingkuh. .

Namun, Kamal mengaku SAN tidak pernah menggugat warga di kawasan itu.

Padahal, SAN tidak pernah melakukan investasi atau pinjaman apapun secara online.

Dia menambahkan, “Saya tidak pernah menawarkan kepada ibu saya di sini,” dan menambahkan, “Saya bahkan tidak tahu dia memiliki toko OL. Saya mengetahuinya melalui berita. Saya tidak pernah menawarkan untuk membelinya.”

Dia berkata, “Saya kira tidak banyak keluhan dari para siswa itu. Saya tidak percaya itu telah mencapai titik ini.”

Pengarang : Rahmat Hedayat

Artikel ini awalnya diterbitkan di The Story of Mr.

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *